Pernyataan Gani Sirman Terkait Fee 30 Persen, Polda Sulsel : Tidak Ada Dalam BAP

LIPUTAN8.COM, Makassar –  Pernyataan Gani Sirman, tersangka dugaan kasus proyek Ketapang Kencana yang menyebutkan adanya fee 30 persen yang disetorkan ke Walikota Makassar, Mohammad ” Danny ” Pomanto tidak pernah disebutkan dalam Berita Acara Pemeriksaan (Bap) saat menjalani pemeriksaan di Subdit Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Polda Sulsel, beberapa waktu yang lalu.

Kepala Bidang Humas Polda Sulsel, Kombes Pol Dicky Sondani mengungkapkan, terkait pernyataan Gani Sirman yang menyebutkan adanya fee 30 persen yang mengalir ke Pemerintah Kota Makassar (Pemkot) masih dalam penyidikan oleh penyidik.

“Masih dalam penyidikan oleh penyidik, ” kata Dicky Sondani, saat dikonfirmasi, Senin (16/4/2018).

Saat ditanya terkait pernyataan Gani Sirman saat menjalani pemeriksaan oleh penyidik, Dicky menjelaskan tidak tertuang dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

“Gani ngomong ke media begitu. Waktu diperiksa penyidik tidak diucapkan 30 persen, dan hal itu tidak ada dalam Bap, ” jelasnya.

Sebelumnya, mantan Plt Kepala Badan Lingkungan Hidup Daerah (BLHD) Kota Makassar, Gani Sirman menyebutkan adanya fee 30 persen dari proyek Ketapang Kencana yang disetor ke Walikota Makassar, kepada awak media di salah satu rumah makan di bilangan jalan Hertasning, Kota Makassar, Minggu (15/4/2018) lalu.

Hal itupun dengan tegas di bantah oleh Petahana Walikota Makassar, Moh Ramdhan ” Danny ” Pomanto.

“Pernyataan itu fitnah dan tidak berdasar. Sejak kapan saya minta uang ke SKPD (OPD). Silahkan tanya SKPD, tegas Danny Pomanto kepada awak media di kegiatannya, Jalan Amirullah, Senin (16/4/2018).

Justru menurut Danny, dirinyalah orang yang tidak segan mengevaluasi para SKPD jika bermasalah seperti kinerja.

“Justru jika ada setoran-setoran (fee) itu buat kita ragu mengevaluasi, karena kenyamanan itu. Tapi saya kan tidak pernah segan mengganti orang (pejabat). Kalau ada salah, menyalahi tugas, saya nonjobkan. Jadi tidak ada kaitannya dan tidak ada beban,” tegas Danny didampingi tim hukumnya.

Lebih lanjut pasangan Indira Mulyasari pada Pilkada Makassar ini menantang Gani Sirman untuk membuktikan pernyatannya secara hukum.

Bahkan Danny beranggapan, pernyataan ini lebih kepada ingin memanfaatkan momentum politik untuk menjatuhkan karakternya.

“Sekali lagi, di mana tempatnya, kapan, berapa jumlahnya, siapa saksi kalau saya minta uang (fee),” tanya Danny Pomanto.(Bur)